Analis Sebut Prabowo Siap Berkuasa, Tapi Bagaimana Dia Akan Memerintah?

Calon presiden Prabowo Subianto dan calon Wakil Presiden Gibran Rakabuming Raka (Reuters/Kim Kyung-Hoon)

MAKASSARINSIGHT.com, JAKARTA - Indonesia telah melihat berbagai sisi Menteri Pertahanan Prabowo Subianto selama beberapa dekade di mata publik—senyum khasnya yang mengiringi gerakan tarian viralnya baru-baru ini, kilatan kemarahannya dalam pidato yang berapi-api, dan rasa malunya ketika dia dipecat dari militer pada tahun 1998.

Sekarang, tampaknya potret terbaru Prabowo akan digantung di kantor-kantor pemerintah di seluruh negeri sebagai presiden berikutnya setelah ia memimpin dalam hasil tidak resmi dari pemilihan Rabu, 14 Februari 2024.

Sebagai sosok yang selalu memicu perdebatan, kemenangan yang diyakini luas oleh mantan jenderal pasukan khusus itu disambut dengan perasaan campuran kegembiraan dan kecemasan di seluruh negara demokrasi terbesar ketiga di dunia.

Baca Juga: 

Salah satu pertanyaan besar adalah seberapa baik, dan seberapa lama, aliansinya dengan Presiden saat ini Joko Widodo (Jokowi) akan bertahan.

“Aliansi itu akan bertahan selama Prabowo menganggapnya dalam kepentingannya untuk bertahan dan tidak lebih,” kata Liam Gammon, dari Australian National University (ANU), mengenai aliansi yang tidak stabil antara kedua mantan rival tersebut, “Dan ketika itu tidak lagi, saya harapkan Jokowi akan segera dipinggirkan.”

Setelah dua kali kalah dari Jokowi pada 2014 dan 2019, Prabowo, yang berusia 72 tahun, telah bersandar pada popularitas Jokowi yang mendalam, bahkan secara kontroversial menyebut putra presiden sebagai pasangannya dalam pemilihan untuk memerintah negara berpenduduk mayoritas Muslim terpadat di dunia.

Di jalur kampanye, Prabowo telah menjanjikan kelanjutan kebijakan, tetapi para analis mengatakan itu masih jauh dari jaminan. “Kuncinya di sini adalah keselarasan Prabowo dengan Jokowi sangat banyak menjadi strategi elektoral, belum tentu strategi pemerintahan,” kata Doug Ramage, dari BowerGroupAsia, dikutip dari Reuters, pada Rabu, 17 Februari 2024.

“Jangan salah, seorang Prabowo akan menjadi presiden yang independen.” Namun, perhitungan jutaan orang adalah bahwa Jokowi akan terus memiliki pengaruh melalui putranya, Gibran Rakabuming Raka, 36 tahun, meskipun jabatan wakil presiden memiliki kekuasaan yang kecil.

“Perbedaan pendapat mengenai penunjukan kabinet, rencana ibu kota baru Indonesia, pengeluaran militer dan layanan sosial, dan penempatan anggota keluarga di pemerintahan semuanya dapat menyebabkan memburuknya hubungan,” ungkap analis politik Kevin O'Rourke.

“Ini semua adalah celah potensial di antara mereka karena pengaturan ini, di mana presiden yang akan keluar mengharapkan kesinambungan dari penggantinya, dipertanyakan mengingat latar belakang mereka yang sangat berbeda,” katanya.

Ketidakpastian  

Berbeda dengan Jokowi, Prabowo berasal dari keluarga elit, putra seorang ekonom terkemuka Indonesia dan mantan menantu dari mantan penguasa otoriter negara, Suharto.

Seorang komandan pasukan khusus yang pernah menjanjikan, Prabowo diberhentikan dari militer pada Mei 1998 di tengah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia, yang secara konsisten dia bantah.

Prabowo telah berkampanye dengan platform Indonesia Maju, berjanji untuk memberikan makan siang gratis kepada anak-anak bangsa, dan mencapai pertumbuhan ekonomi 7%. Kemenangan pada Rabu adalah puncak dari rehabilitasi penuh kemenangan bagi mantan komandan, dan merupakan hasil dari beberapa dekade proses yang berkelanjutan.

“Kemenangan ini seharusnya menjadi kemenangan bagi seluruh rakyat Indonesia,” katanya pada Rabu malam, mengklaim kemenangan karena penghitungan tidak resmi menunjukkan dia memimpin dengan baik. “Kami akan membentuk tim pemerintah yang terdiri dari putra-putri terbaik Indonesia.”

Dalam kampanye-kampanye sebelumnya, Prabowo dipandang sebagai seorang nasionalis berapi-api yang bergaul dengan kelompok-kelompok Islam garis keras. Baru-baru ini citranya telah melunak, dengan kampanye yang berfokus pada media sosial yang menyoroti gerakan tarian Jawa dan sikapnya yang gemoy atau imut.

“Dia memiliki begitu banyak kepribadian yang berbeda. Mengapa Anda berasumsi bahwa yang ini menempel?” ujar Gammon ANU. “Satu hal yang Prabowo bawa adalah ketidakpastian.”

Analis mengatakan pemerintah Prabowo kemungkinan akan memainkan peran yang lebih besar dalam perekonomian dan kabinetnya akan mengikuti pragmatisme presiden Indonesia yang mapan, dengan campuran loyalis, penunjukan partai politik, dan teknokrat.

Mengenai urusan luar negeri, Prabowo telah berjanji untuk melanjutkan kebijakan Indonesia yang bebas dan aktif, meskipun rencana perdamaian di luar jalur untuk Ukraina yang dia usulkan pada Dialog Shangri-La Juni lalu memperlihatkan kecenderungannya untuk melakukannya sendiri.

Sebagai menteri pertahanan, Prabowo telah memulai peningkatan besar-besaran perangkat keras militer Indonesia, tetapi beberapa kesepakatan, seperti rencana yang sekarang dibatalkan untuk membeli 12 jet Mirage bekas dari Qatar telah memicu kritik tentang biaya yang meningkat dan utilitas yang lemah.

Setelah kemenangannya disahkan secara resmi, Prabowo akan mengambil alih kendali ekonomi terbesar di Asia Tenggara pada 20 Oktober. Menggarisbawahi kekhawatiran bahwa Indonesia mengalami kemunduran secara demokratis, mantan panglima tersebut sebelumnya telah membahas penghapusan batasan masa jabatan presiden dan mengakhiri pemilihan langsung.

Baca Juga: 

Selama kampanye ini, dia adalah satu-satunya kandidat yang tidak menanggapi kuesioner dari Human Rights Watch, atau menghadiri acara di mana para kandidat berjanji untuk melindungi kebebasan pers.

“Skenario optimisnya adalah Anda memiliki kepresidenan secara luas seperti Jokowi, di mana Anda melihat hak-hak dan institusi yang terus berkurang tanpa runtuhnya demokrasi secara drastis,” kata Gammon. 

Tulisan ini telah tayang di www.trenasia.com oleh Distika Safara Setianda pada 15 Feb 2024 

Editor: Isman Wahyudi
Bagikan
El Putra

Related Stories